Thursday, December 6, 2012

Sejernih Air Yang Mengalir 2


Hujan turun dengan lebatnya pada malam itu, air mengalir memecah kesunyian malam, itulah rezeki yang Allah berikan kepada hambanya, namun tidak ramai yang mensyukuri 

Dan Kami telah meniupkan angin yang menyuburkan dan Kami turunkan hujan dari langit lalu kami beri minum kamu dengan air itu...(Surah al-Hijr, 22). 

Bunyi handphone memecah kesunyian malam

"Assalamualaikum, ye nisah ada apa", Umie memulakan

"Waalaikumsalam, Umie buat apa tu, aku rindulah kat kau", nisah menjawab manja

"Ish kau ngadalah, bilik sebelah je, kan baru jumpa tadi," umie tersenyum mendengar rengatan sahabatnya itu

" kalau rindu mari la datang bilik aku",

"Aku tengok bilik kau dah gelap la, tu yang aku malas nak masuk tadi, tapi takpelah, Umie esok kak Iza nak buat Usrah dekat Weston Park selepas asar",

"Eh Weston Park, wah macam menarik je, InsyAllah esok kita pergi sama-sama ye",

"Nisah jadi tak nak datang bilik aku ni?," umie meminta kepastian

"Takpelah, lagipun dah pukul 12 malam, tak elok anak gadis tidur lambat-lambat," Nisah bergurau

Umie tertawa kecil mendengar gurauan sahabatnya itu

"Yelah, aku nak tido la ni, terima kasih ye sayang ingatkan, ok Assalamualaikum selamat malam" umie senyum membalasnya

"hehe..Walaikumsalam "

___________________________________________________________________________

Asyraf duduk termenung memikirkan perihal semalam, bertemu dengan seorang gadis yang dikenalinya suatu ketika dahulu. 

( Mengapa Umie boleh berada di sini? Kenapa dunia sebesar ini, Umie boleh ditakdirkan bertemu dengan aku di sini? )

Sedang asyraf duduk termenung tiba-tiba

"Hoiii…"

Ilham menyergah asyraf dari belakang…

“ Termenung ape tu…fikir pasal awek ye..tapi macam tak logik je, ko kan ostaz, mana main awek-awek ni” Ilham menyakat

“ Ah kau ni, mandai-mandai je, aku tengah fikirkan pasal kampung aku la kat Malaysia, aku rindu dengan mak aku, aku kan anak mak” Asyraf bergurau bagi menghidupkan suasana. 

“ haha..ada-ada je kau ni Asyraf macam la kau sorang je tak balik, aku pun tak balik dah 3 tahun tau..ntah mak aku ingat lagi ke tak nanti”. Ilham membalas

“Kalau kau balik nanti aku pasti, kampung kau mesti meriah dengan kompang dan karpet merah, kau kan pemuda paling berjaya dan bergaya sekali di kampung kau”.
Ilham terus menyakat. 

“ Yelah-yelah kau menang, aku nak siapkan thesis aku ni cepat-cepat lepas tu nak balik MalaysiaKu yang tercinta,aku nak duk bawah ketiak mak.

Hahaha…kedua mereka gelak besar memecah kesunyian malam.

___________________________________________________________________________



“Alhamdulillah segala puji bagi Allah, yang menciptakan langit dan bumi, banyak keagungan cipataan Allah yang kita selalu lupa, hari ini kita masih lagi di beri nikmat iman dan islam itu juga adalah satu anugerah, alangkah ruginya mereka yang hidup di dunia Allah tetapi tidak mengikut suruhan Allah, sangat-sangat rugi” Kak Iza memulakan usrah dengan tazkirah serba ringkas.

Ustazah Izzah atau lebih mesra dengan panggilan kak iza dikalangan adik-adik usrah merupakan pelajar lepasan Univeristi Yarmouk, Jordan mengambil bidang Syariah, keberadaan beliau di sini adalah kerana mengikuti suaminya yang sedang menyambung pelajaran di peringkat PhD di Sheffield Hallam Univeristi dalam bidang Kejuruteraan Kimia. Beliaulah yang memulakan usrah di kalangan adik-adik “undergrad” dan sangat aktif dalam mengadakan program berbentuk kerohanian hasil dari tarbiyahnya semasa menuntut di Jordan.

“ Kak iza, ana ingin meminta pendapat akak tentang isu yang heboh diperkatakan oleh masyarakat tidak kiralah di Malaysia mahupun di Negara-negara lain iaitu tentang “The diffusion of responsibility”.

Ya ana ada tengok juga video tu, sangat menarik apa yang ingin disampaikan oleh mereka dalam bentuk video, itu adalah salah satu bentuk dakwah professional dan unik” Kak Iza memulakan katanya. 

“ Jadi berbalik kepada soalan adik Umie yang comel ni, diffusion of responsibility ini adalah penyakit sebenarnya, kalau dalam bahasa melayu mungkin kita boleh cakap, jaga tepi kain sendiri jangan jaga tepi kain orang lain. Sebenarnya itu adalah istilah yang salah, kita patut menjaga tepi kain orang lain tapi biar berbatas, kita patut ada rasa tanggungjawab pada masyarakat sekeliling kita apatah lagi masyarakat sekeliling kita orang yang beragama islam. Dalam hadis popular yang selalu kita dengar, Rasulullah bersabda  :Seseorang kamu tidak benar-benar beriman sehingga dia mengasihi saudaranya sebagaimana dia mengasihi dirinya sendiri (Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim).” Terang kak iza, adik-adik usrah semua mengangguk tanda setuju. 

Kak iza meneruskan penjelasannya lagi

“Jadi apa yang berlaku pada saudara kita atau masyarakat disekeliling kita, kita harus mengambil tahu, baru kita boleh memupuk rasa cintakan kepada saudara kita. Kita mengambil contoh mudah, kita nampak ada batu di tengah-tengah jalan raya, walaupun jalan raya tersebut ramai orang yang lalu lalang namun tiada siapapun pun yang teringin membuang batu tersebut, masing-masing akan fikir, alaa…orang lain nanti buang la batu tu...jika ada kemalangan terjadi, katakan tiba-tiba ada kereta langgar batu tersebut dan terbabas baru kita nak menyesal, waktu tu dah terlambat, sebab masing-masing lepas tangan sebelum ni, jadilah golongan pemula, jangan takut nak mulakan sesuatu yang baik biarpun nampak pelik, kerana Islam itu juga datang dalam keadaan asing, dan akan pulang juga dalam keadaan asing ” Jelas Kak iza panjang tapi padat. 

____________________________________________________________________________

“Asyraf ko nak ke mana tu, pakai elok-elok ni, tak ajak pun!!!” tanya Ilham 

“Aku nak pergi university la”

“pergh…rajin gilerr bakal doktor falsafah ni,”

“dah-dah jangan merepek, aku pergi dulu ye, aku nak cepat ni,”

“Yelah nanti singgah kedai "Popeye" jap, belikan aku Fish and Chip, nah ambik 2.5 pounds ni, kalau ada baki nanti ko simpan,” kata ilham membuatkan Asyraf tersenyum kerana harga fish and chip memang 2.5 pounds pun dan tak berbaki.


Asyraf berlari-lari anak ke stesen bas berhampiran dengan rumahnya beliau perlu cepat kerana siang bakal melabuhkan tirainya, dan maghrib akan tiba. 

Ketika beliau melintas jalan, tiba-tiba beliau dilanggar dengan kuat oleh dua orang pemuda berkulit gelap yang sedang berlari dari arah yang bertentangan, Asyraf jatuh tersunkur, cermin mata nya terpelanting jauh, kedua-dua pemuda tersebut menggelabah dan melarikan diri tanpa meminta maaf sedikit pun kepada asyraf.

Kepala asyraf terhentak kuat di bahu jalan menyebabkan darah mengalir keluar, dalam keadaan menahan sakit, Asyraf meraba mencari cermin matanya, tetapi yang dicapainya adalah sebuah beg tangan wanita, lalu tangan kiri asyraf meraba lagi di jalan tersebut, penglihatan Asyraf kurang jelas tanpa cermin mata.

Setelah beberapa saat meraba-raba sekitar jalan tersebut, beliau berjaya mencapai cermin matanya, tiba-tiba…

Piiin piiiiiiiiiiiiiiin……. !!!!!!!!!!!!

Please Stoooop!!!!!

Bersambung…………………………….

Wednesday, December 5, 2012

Sejernih Air Yang Mengalir 1


Kriiiiing... 


bunyi loceng memecah kesunyian pagi..mata berkelip-kelip melihat jam yang sudah pun menunjukkan pukul 5.00 pagi. Terkejut dengan waktu tersebut, umie terus bangun dan berlari ke bilik air untuk membersihkan diri dan menyiapkan diri untuk solat tahajjud serta amalan-amalan lain di waktu qiam. Pukul 5.45 pagi azan subuh akan berkumandang, jadi beliau tidak mempunyai banyak masa untuk menyiapkan diri. "Alhamdulillah.."bisik hatinya, Allah masih mempermudahkan baginya untuk menunaikan tuntutan mulia iaitu berqiamullail. Ramai yang masih tidur sedangkan yang lain merintih memohon keampunan kepada Allah, meminta doa dan mendekatkan diri kepada Allah diwaktu sebegini. Kata-kata mas'ulah beliau masih lagi terngiang-ngiang di benak pemikiran Umie akan kelebihan solat tahajjud dan juga banyak diterangkan kelebihan bersolat di malam hari ini di dalam Al-Quran, Firman Allah: 

"Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya sedangakan mereka berdoa kepada Tuhannya dengan rasa takut dan harap dan menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami beri kepada mereka. Seseoranpun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka iaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah dikerjakan mereka".(As Sajdah, 16-17). 


Pagi yang indah, embun menitis, cahaya sayup-sayup kelihatan di ufuk timur, maka bermula lah semula kehidupan manusia, bertebaranlah manusia di setiap inci bumi ini untuk mencari rezeki. Begitulah kehidupan manusia sehari-hari. "Dan Kami Jadikan Siang Untuk Mencari Penghidupan" (An Naba',11). Umie sudah bersiap seawal 8 pagi untuk menunaikan tanggungjawabnya sebagai seorang mahasiswi. Dia mengenakan tudung labuh hijau kegemarannya. Walaupun persekitarannya dikelilingi dengan maksiat, aurat boleh dilihat di merata-rata tempat, pergaulan bebas menjadi kebiasaan, namun tidak sedikit pun melemahkan pendirian umie yang telah terbiasa mengenakan tudung labuh di Malaysia dan meneruskan pemakaian tudung labuh beserta baju kurung di Sheffield, UK. 


"Nisah cepat skit..kita dah lambat ni, skrang dah pukul 8.30 pagi, pukul 9 kejap lagi kelas dah nak mula ni" keluh umie. 

"Releks la umie, bas kan ada..tu ha..bas 52 ke Mappin building ada banyak la setiap 7 minit tau..kate sini UK..releks la." nisah bergurau.


Umie mengerutkan dahinya, memang benar perjalanan ke Mappin Building mengambil masa 20 minit sekiranya berjalan kaki, namun sekiranya menaiki bas perjalanan hanya mengambil masa lebih kurang 10 minit. Namun itu tidak membuatkan hatinya lega. 


"Ok dah siap jom turun.." nisah mengajak

Umie dari awal lagi sudah berdiri tegak di hadapan pintu menunggu sahabat baiknya itu. Mereka mengambil bas ke university setelah 5 minit menunggu, memang perkhidmatan pengankutan awam di Sheffield sangat cekap dan cepat, tiada masalah untuk tidak berkereta di sini. 




"Umie banyak la assigment kene hantar minggu ni, lecturer omputih ni..dorang yang nak raya krismas, kita pulak jadi mangsa, semua nak disiapkan sebelum krismas".keluh nisah.

"Nisah tak baik mengeluh Allah tak suka, kita kan kat negara orang, bukan negara kita, kene la ikut cara dorang, ada pulak boleh merengek pasal hal ni", terang umie.

"Umie ni orang main-main jelah, saje je nak tengok reaksi awak"

"Tulah siapa suruh kacau kita, kan dah kene ceramah free," balas umie.

Mereka berdua ketawa kecil.

_____________________________________________________________________________________________
"You are doing a good work, Asyraf, keep it up, your thesis draft is good enough, you may submit your thesis anytime if you want, have you decided the date for your viva? " supervisor asyraf bertanya..

"Thank you Dr Robert, I will try my best, nevertheless I'm not prepared for the viva yet, by next month I will inform you, InsyAllah.". Jawab Asyraf.

"What did you say?.. insssssyaal aaal.. la", tanya Dr Robert pelat.

"Oh InsyAllah mean god willing or by permission of god" jawab Asyraf

"Oh I See, you do practice your religion everywhere, that is very nice of you" puji Dr Robert.

"For me, Islam is the way of life Dr Robert, is there anything else I can do for you?"

"Oh..nothing else, you may leave now"

"Thank you Dr". Jawab Asyraf dengan penuh hormat. 

_____________________________________________________________________________________________

Asyraf berlalu pergi menuju ke makmalnya semula. Sudah hampir 4 tahun beliau mengambil masa untuk menyiapkan research project nya, mendapatkan segulung ijazah bukannya mudah, namun itu tidak menghalangnya untuk terus menuntut ilmu di tahap yang paling tertinggi iaitu phD.

Fikiran Aysraf masih berlegar-legar, walaupun beliau hampir berjaya menamatkan PhD nya, namun ada sesuatu yang dirasakan tidak cukup baginya. Hatinya tidak tenang, dia tidak mampu memikirkan apa punca nya.

"Duhai hati, mengapa kau begitu kasar denganku, apakah kesalahanku padamu?, adakah aku membuat dosa kepada Allah?, mengapa aku tidak boleh tenang?" monolog asyraf sendirian.

Asyraf bergerak ke muslim prayer room di bangunan electrical department untuk bersolat duha serta ingin mengurangkan keresahan hatinya yang tidak tahu mana puncanya. 

Firman Allah : Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya Allah akan lepaskan ia dari masalah hidup Dan diberikannya rezeki dari sumber yang tidak diduga. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan keperluannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki ) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu. (Surah At-Talak , 2-3)

Usai solat dhuha, Asyraf berjalan menuju ke St. George library untuk meminjam buku chemical process and bioengineering, disebabkan semalam beg beliau sangat berat, beliau menangguhkan untuk meminjam buku tersebut, namun alangkah terkejutnya apabila buku tersebut sudah tiada.Memang buku tersebut agak limited kerana jarang orang menggunakannya. Beliau segera menuju ke kaunter pinjaman buku dan bertanya berkenaan buku tersebut. 




"Oh..this book has just been borrowed by that girl" kata pustakwan sambil menuding jari ke arah wanita yang baru saja berlalu pergi.

Tanpa membuang masa, Asyraf mempercepatkan langkahnya untuk mengejar wanita tersebut.

"Excuse me, sister"

Wanita tersebut berpaling

"Umie !!!!!!....." Asyraf terkejut..

"Abang Asyraf !!!!!..."

Bersambung....

Monday, June 4, 2012

Hidup Biar Merancang

Assalamualaikum wbt



Dalam kehidupan kita, ada masa dan ketika, kita berasa 'lost' kerana tidak nampak hala tuju hidup ini. Kita masih samar-samar dengan matlamat hidup kita ini. Kita hanya mengikut apa yang disuruh tanpa mengetahui ke mana arah yang akan kita tuju. Maka jadilah kita orang yang sesat yang hanya berada di atas skrip orang lain semata-mata

Saya sempat berkongi cerita dengan adik-adik yang baru mahu mulakan hidup dan baru ingin memahami kehidupan yang sebenar. Mereka adalah adik-adik yang baru sahaja menduduki PMR dan SPM dan sekarang mereka bertanyakan pendapat saya tentang ke mana hala tuju mereka selepas ini. Jadi saya suka untuk berkongsi pendapat dan pengalaman saya tentang hal ini.

Sahabat Sekalian, hidup ini perlu ada perancangan yang sangat teliti, itulah yang membezakan mereka yang berjaya dan tidak berjaya. Saya akui saya dahulu tidak mengambil berat tentang perancangan masa hidup,  tetapi setelah menghadapi kesusahan, saya bangun dan berdiri semula kemudian merancang masa depan saya. Dan Alhamdulillah saya dapat melihat hasil dari perancangan saya sebelum ini. 

Sewaktu saya melanjutkan pelajaran di peringkat Master, kehidupan saya sangat susah, banyak bebanan kerja yang patut dilakukan dalam masa yang singkat. Saya agak kelam kabut dan tidak tahu di mana yang mahu dimulakan dulu. Sampai suatu masa, saya jadi sangat stress, saya rasa seperti batu besar sedang menghimpap saya, saya jatuh rebah dan tidak bermaya. Namun begitu, supervisor saya mengajar saya untuk merancang dalam melakukan project tersebut, dengan perlahan saya bangun dan terus berjalan selangkah demi selangkah mengikut perancangan yang diatur dan Alhamdulillah semuanya dapat diselesaikan dengan jayanya. Itu adalah salah satu contoh kecil dalam perancangan.






Bagi seorang jurutera sekiranya tiada perancangan yang teliti dibuat sebelum melakukan tugas, maka keberangkalian besar apa yang dibuat itu tidak berjaya, bayangkan projek yang besar sekiranya gagal berapa banyak kerugian yang akan ditanggung oleh mereka. Bagi seorang doktor pula, tanpa perancangan yang rapi, kemungkinan besar nyawa seseorang boleh melayang kerana doktor selalunya berdepan dengan situasi yang mencemaskan demi menyelamatkan nyawa seseorang. 


Kehidupan di dunia ini memang dijadikan susah untuk menguji dan membezakan siapakah antara mereka yang gagah dan siapa antara mereka yang kecundang. Mari kita kembali menusuri sirah bilamana Nabi Adam dihantarkan ke dunia setelah melakukan kesalahan kepada Allah. Allah mengingatkan nabi Adam kehidupan di dunia tidak seperti di syurga, sekiranya kamu mahu sesuatu kamu haruslah "berusaha" barulah kamu akan dapat hasilnya. Namun sekiranya kamu jatuh, bangkitlah dan teruskan usaha dan perjuanganmu, jangan terus terduduk dan menangis kerana tiada siapa yang dapat mengubah nasibmu selain daripada dirimu sendiri.






Setiap perkara mematangkan kita, pengalaman hidup bermula ketika jatuh, hikmah ujian itu indah sekiranya kita sandarkan kepada Allah, dan mereka yang paling berjaya adalah mereka yang berjaya menjejakkan kaki di syurga serta tinggallah mereka selamanya di sana (nasihat sahabat saya)


Wassalam
Mohd Saufi
UiTM Shah Alam


Ps : saya tahu saya akan lalui masa-masa yang amat perit dalam perjalanan saya menyambung pelajaran ni, jadi saya harus bersedia dari awal, dan tulis entry ni awal-awal agar bila mana saya akan sentiasa diperingatkan. Cayok-cayok (^_^)





Wednesday, April 4, 2012

Wanita Secantik Mutiara atau Hanya Seperti Kelapa

Assalamualaikum Wbt




Apabila kamu berkawan dengan lelaki,
Ingatlah ada dua pilihan terbentang
Yang Pertama..
Kamu jadi seperti kelapa..
Mudah diperoleh..
Diparut..
Diperah..
Dan diambil santannya..
Lepas tu hampasnya dibuang...

Yang Kedua..
Kamu menjadi sebutir mutiara..
Berada di dasar lautan..
Tersimpan rapi..
Dilindungi kulit..
Bukan senang nak melihat..
Apa lagi mendapatkannya..
hanya orang yang bertuah..
Beruasaha menyelami dasar lautan..
Dapat memperolehnya..
Harganya mahal sekali..
Dan ia akan tersimpan selamanya..

Jadi..
Kamu pilihlah samada
Hendak menjadi kelapa ataupun mutiara..

Di sebalik santan..
menjadi penyedap makanan..
diperah segala kenikmatan..
dengan mudah jatuh menjadi titisan..
akhirnya habis kari dimakan..
pulut panggang sisa habis ditelan..
dan santan hilang tak jadi ingatan..
yang terasa lazat hanya kari dan pulut
panggang..
orang tak kenang jasa santan..

Mutiara..
tertanam di dasar yang paling dalam..
sukar andai mengharap jadi perhatian

Jadi wahai sahabat2 ku yang berlainan jantina dgn ku,pilihlah,mana yang kamu sukai, kamu adalah perhiasan dunia, seindah perhisan dunia itu adalah wanita solehah…=) 

Taken from My adik (Syamimi Md Zaini) 

P/S : Saya kembali menjadi seorang student, semoga Allah terus membantuku dalam perjuangan menuntut ilmu